Selamat Datang di Blog ku, Enjoy in here | be a best person with physics | Jangan Lupa Isiin Buku Tamu nya yaak ^_^

Rabu, 09 Februari 2011

Efek Fotolistrik



Phillip Lenard's Percobaan dengan Cahaya dan Elektron

The Photoelectric Effect - http://www.modelofreality.org/photoelectric3.gif

Menjelang awal abad kedua puluh, masalah mulai mount untuk fisika klasik, membuka jalan bagi ilmu baru mekanika kuantum.






Pada akhir abad kesembilan belas, masalah " -radiasi benda hitam , "tegasnya masalah yang dikenal sebagai bencana ultraviolet, dimana benda hitam memancarkan energi dengan cara yang ditampilkan perbedaan penting dengan matematika mapan mekanika klasik, telah menjadi utama masalah bagi fisikawan.

Pada tahun 1899, fisikawan Hungaria Phillip Lenard terbentuk masih percobaan lain yang menantang hukum-hukum ini juga. Percobaan-Nya, yang dikenal sebagai "efek fotolistrik," memainkan peran yang sangat penting dalam turun merobek hukum klasik, bersama dengan masalah hitam-tubuh.

Percobaan

Dalam percobaan ini terkenal, Lenard telah menemukan bahwa sebuah fenomena menarik terjadi ketika monokromatik (yaitu, satu berwarna) l ight telah bersinar ke sepotong logam dalam ruang hampa.

Dalam situasi seperti ini, sinar katoda dapat dihasilkan dari logam (sinar katoda hanyalah sinar dibebaskan elektron ). Ini berarti bahwa cahaya memukul logam telah memaksa beberapa elektron ke dibebaskan dari atom. Ini, karena kombinasi cahaya dan elektron, disebut efek fotolistrik.

Lenard dilakukan penelitian lebih lanjut dimana ia berusaha untuk meningkatkan intensitas cahaya (yaitu, ia muncul kecerahan cahaya's), mengukur kuantitas dan kecepatan elektron sebagai output ia melakukannya.

Apa yang ditemukannya sungguh mengejutkan. Satu mungkin mengharapkan bahwa intensitas cahaya meningkat, gelombang cahaya harus mencolok permukaan dengan intensitas lebih, sehingga meningkatkan intensitas (kecepatan) di mana elektron sendiri melompat dari logam.

Sebaliknya, apa yang terjadi adalah bahwa sebagai intensitas cahaya meningkat, sejumlah besar elektron sedang dibebaskan, tetapi mereka tampak bergerak pada kecepatan yang sama persis seperti ketika cahaya itu redup.

Terang cahaya tidak berarti lebih elektron energik, tetapi kuantitas yang lebih besar dari mereka.

Penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa itu hanya ketika warna cahaya yang digunakan adalah diubah bahwa intensitas elektron ditemukan untuk dilaksanakan. panjang gelombang lebih pendek menghasilkan elektron lebih energik dari panjang gelombang lebih panjang.

Ringkasan Soal

Jelas, fenomena ini, seperti masalah hitam-tubuh, tidak cukup cocok dengan fisika klasik - jika cahaya berperilaku sebagai gelombang terus menerus, seperti yang telah ditunjukkan oleh percobaan Thomas Young, dan lainnya di awal abad kesembilan belas, sebuah peningkatan intensitas cahaya harus meningkatkan intensitas gelombang, sehingga meningkatkan intensitas elektron.

Tidak begitu.

Masalah kecil ini, bila dikombinasikan dengan masalah radiasi Black-tubuh, menyebabkan serangan dua cabang pada masalah dalam lima tahun pertama abad yang baru. Yang pertama - penyelesaian masalah Black-tubuh selama hari-hari terakhir tahun 1900 oleh Max Planck, dan yang kedua pada tahun 1905 oleh Albert Einstein (salah satu dari empat penemuan ilmiah penting ia buat dalam itu, ia "tahun keajaiban."




Free Template Blogger collection template Hot Deals SEO

1 komentar:

attayaya mengatakan...

hitamnya mantap

Buat temen-temen yang mungkin kesulitan dan ingin bertanya masalah pekerjaan rumah atau tugas nya, kita bisa SHARE disini :):) sebisa mungkin saya akan membantu :) silahkan Chat with me di Yahoo Messanger :):) Jangan sungkan ya, saya gak gigit koq :):)

Kontributor

Pengikut